Latest News

WHATS' THE MEANING OF H1NI???

Thursday, August 13, 2009 , Posted by luqman al-jawa at 9:59 AM

H1N1-BAHAYA

H1N1 apakah maksudnyaa???
H=HARAM 1=NO.1 N=NAJIS 1=NO.1, maka maksudnya penyakit yang disebabkan oleh sesuatu benda yang HARAMNYA NO.1 DAN NAJISNYA NO.1, maka apakah sesuatu itu yang haram dan bernajis??? tidak lain dan tidak bukan adalah BABI atau lebih sopan dipanggil KHINZIR,

MAKA sudah jelas akan keharaman khinzir itu,agama Islam mengharamkan khinzir adalah disebabkan ianya sesuatu daging yang tidak selamat untuk dimakan, tetapi tengoklah kesannya pada hari ini apabila hukum Allah diketepikan, malah yang lebih teruk lagi ada sesetengah pihak berkepentingan yang sanggup menternak KHINZIR untuk tujuan keuntungan tanpa memikirkan impak dan kesannya kepada manusia,

Disini saya nukilkan sedikit coretan yang saya sempat merujuk didalam beberapa buah kitab fiqh dan beberapa tafsir tentang pengharaman KHINZIR:
Berkaitan tentang pengharaman khinzir, Allah Subhanahu wa Ta’ala ada berfirman dalam al-Quran al-karim didalam surah al-Maidah ayat 3 yang berbunyi seperti berikut:
       •       •                                                •    
(سورة المائدة : 3)
Tafsirnya: “Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai (binatang yang tidak disembelih), dan darah (yang keluar mengalir), dan daging babi (termasuk semuanya), dan binatang-binatang yang disembelih kerana yang lain dari Allah, dan yang mati tercekik, dan yang mati dipukul, dan yang mati jatuh dari tempat yang tinggi, dan yang mati ditanduk, dan yang mati dimakan binatang buas, kecuali yang sempat kamu sembelih (sebelum habis nyawanya), dan yang disembelih atas nama berhala; dan (diharamkan juga) kamu merenung nasib dengan undi batang-batang anak panah yang demikian itu adalah perbuatan fasik. Pada hari ini, orang-orang kafir telah putus asa (daripada memesongkan kamu) dari ugama kamu (setelah mereka melihat perkembangan Islam dan umatnya), sebab itu janganlah kamu takut dan gentar kepada mereka, sebaliknya hendaklah kamu takut dan gentar kepadaKu. Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu ugama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi ugama untuk kamu. Maka sesiapa yang terpaksa kerana kelaparan (memakan benda-benda yang diharamkan) sedang ia tidak cenderung hendak melakukan dosa (maka bolehlah ia memakannya), kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani”. (Surah al-Ma’idah: 3)

Menurut tafsiran dalam Kitab Tafsir al-Azim berkaitan makna ayat tersebut:
قَوْلُهُ{ وَلَحْمُ الخِنْزِيْرِ} يَعْنِى اَنْسِيَهُ وَوَحْشِيَهُ وَاللَحْمَ يَعِمُ جَمِيْعِ اَجْزَئِهِ حَتَى اَلْشَحْمِ وَلاَ يَحْتَاجِ اِلَى تَحْذَلُقِ الظَاهِرِيَّةِ فِى جُمُوْدِهِمْ هَهُنَا وَتَعْسَفَهُمْ فِى الاِحْتِجَاجِ بِقَوْلِهِْ { فَاِنَهُ رِجْسٌ أَوْ فِسْقًا} يَعْنُوْنَ قَوْلُهُ تَعَالَى { اِلاَّ اَنْ يَكُوْنَ مَيْتَةَ اَوْ دَامًا مَسْفُوْحًا اَوْ لَحْمَ خِنْزِيْرٍ فَاِنَهُ رِجْسٌ}اَعَادُوْا الضَمِيْرِ فِيْمَا فَهِمُوْهُ عَلَى الخِنْزِيْرِ حَتَّى يَعِمَ جَمِيْعِ اَجْزَائِهِ.

Ertinya: “(Dan daging khinzir) iaitu sejenisnya dan haiwan liar yang seumpama dengannya dan daging secara umumnya keseluruhan juzuk-juzuknya mahupun lemak atau minyaknya, Dan tidak diperlukan kepada mengaku pintar secara zahir dalam kejumudan mereka terhadap perkara ini dan melencong mereka dalam hajat mereka dengan berkata ( Sesungguhnya berdosa atau fasiq) mereka bermaksudkan dalam firman Allah iaitu: (kecuali menjadikan bangkai atau darah dialirkan atau daging khinzir sesungguhnya ianya berdosa) mereka mengembalikan dhomir sebagaimana yang difahaminya keatas khinzir bahkan yang dimaksudkan adalah keseluruhan juzuk-juzuk khinzir tersebut”.
(Tafsir al-Quran al-Azim: 2/8)

Manakala menurut tafsiran dalam Kitab Jami’al-Bayan pula sebagaimana yang tersebut:
وَأَمَّا قَوْلُهُ: {وَلَحْمُ الخِنْزِيْرِ} فَاِنَهُ يَعْنِي : وَحَّرَمَ عَلَيْكُمُ لَحْمُ الخِنْزِيْرِ, اَهْلِيْهِ وَبَرِيْهِ. فَالمْيَتَةَ وَالدَامَ مَخْرِجِهِمَا فِى الظَاهِرِ مَخْرَجٍ عُمُوْمٍ , وَالمُرَادُ مِنْهُمَا الخُصُوْصِ وَاَمَّا لَحْمُ الخِنْزِيْرِ , فَاِنَّ ظَاهِرِهِ كَبَاطِنِهِ وَبَاطِنِهِ كَظَاهِرِهِ , حَرَامٌ جَمِيْعَهُ لَمْ يَخْصُصْ مِنْهُ شَئٍْ.

Ertinya: “(Dan daging khinzir) sesungguhnya ianya bermaksud : pengharaman keatas kamu daging khinzir ,yang seahli dengannya danyang terhasil daripadanya. Maka sesungguhnya bangkai dan darah dan apa yang keluar dari keduanya secara zahir haram umumnya, dan dimaksudkan daripada keduanya secara khusus, dan adapun daging khinzir zahirnya adalah seperti batinnya dan batinnya seperti zahirnya, haram kesemuanya tidak dikhususkan padanya sesuatu pun”. (Jami’ al-Bayan: 5/91)

Menurut tafsiran daripada kedua-dua kitab tafsir tersebut sudah jelas menunjukkan kepada kita bahawa perkataan لحم الخنزير adalah merujuk kepada pengharaman semua juzuk-juzuk anggota khinzir sama ada daging, kulit, bulu, lemak, minyak dan lain-lain lagi.

Didalam kitab al-Muhazzab Imam asy-Syafi’e Rahimahumullah pula ada menyebutkan mengenai kesucian semua kulit setelah disamak kecuali kulit anjing dan babi iaitu dalam bab al-Aniyah Kitab Taharah:


كُلُّ حَيْوَانٌ نَجَسٌ بِاْلمَوْتِ طُهِرَ جِلْدَهُ بِالدِبَاغِ وَهُوَ مَا عَدَا َاْلكَلْبِ وَالخِنْزِيْرِ لِقَوْلِهِ عَلَيْهِ الصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ :(( أَيُّمَا اَهَابَ دَبَغٌ فَقَدْ طَهَرَ)) وَلأَنَّ الدِبَاغِ يَحْفَظَ الصِحِّةِ عَلَى الجِلْدَ وَيَصْلِحَهُ لِلاِنْتِفَاعِ بِهِ كَالحَيَاةِ, ثُمَّ الحَيَاةَ تَدْفَعُ النَجَاسَةِ عَنْ الجِلْدِ فَكَذَالِكَ الدِبَاغِ, وَأَمَّا الكَلْبِ وَالخِنْزِيْرِ وِمَا تَوَالِدَ مِنْهُمَا أَوْ مِنْ أَحَدِهِمَا فَلاَ يُطَهِّرْ جِلْدَهُمَا بِالدِبَاغِ لأَنَّ الدِبَاغِ كَالْحَيَاةِ, ثُمَّ اْلحَيَاةَ لاَ تَدْفَعُ النَجَاسَةِ عَنْ الْكَلْبِ وَ الخِنْزِيْرِ فَكَذَالِكَ الدِبَاغِ.


Ertinya: “Semua haiwan yang menjadi najis dengan sebab mati adalah disucikan kulitnya dengan samak selain dari kulit anjing dan babi sebagaimana sabda junjungan kita Nabi Muhammad Shallahu ‘alaihi wasalam : (( Mana-mana kulit apabila disamak maka menjadi suci)) kerana samak memelihara kesihatan ke atas kulit dan membolehkan ianya (kulit) dimanfaatkan dengannya (kaedah samak) seumpama ketika ianya masih hidup, kemudian kehidupan menghalang kenajisan pada kulit begitulah umpamanya samak itu, manakala anjing dan khinzir dan apa yang lahir dari keduanya atau yang selainnya maka tidak suci kulit keduanya disamak kerana samak umpamanya seperti kehidupan, sesungguhnya kehidupan itu tidak terhalang dengan sebab adanya kenajisan daripada anjing dan babi begitulah umpamanya samak”. (Al-Muhazzab: 1/16)

Seterusnya dalam Kitab Hasyiyatan pula ada menyebutkan bahawa seperti berikut:

(وَكَلْبِ وَخِنْزِيْرِ وَفَرْعِهِمَا) أَيُّ فَرْعَ كُلُّ مِنْهُمَا مَعَ الاَخِرِ أَوْ مَعَ غَيْرِهِ مِنْ الْحَيْوَانَاتِ الطَاهِرَةِ تَغْلِيْبًا لِلْنَجَسِ. وَالاَصَلْ فِىْ نَجَاسَةِ الْكَلْبِ مَا رُوِىَ مُسْلِمْ (( طُهُوْرٌ ِانَأً اَحَدِكُمْ اِذَا وُلِغَ فِيْهِ الْكَلْبِ أَنْ يَغْسِلَ سَبْعَ مَرَّاتٍ أُوْلاَهُنَّ بِالتُرَابِ)) أَيُّ مُطَهِّرَةٌ. وَالْخِنْزِيْرِ أَسُوْأً حَالاً مِنْ الْكَلْبِ لأَنَّهُ لَا يَجُوْزُ اِقْتِنَاؤُهُ بِحَالٍ بِخِلاَفٍ الْكَلْبِ.

Ertinya: “(Dan anjing dan khinzir dan apa yang berasal dari keduanya) iaitu yang berasal dari keduanya (anjing dan khinzir) atau berasal salah satu daripada keduanya ataupun salah satu dari keduanya yang bercampur daripada haiwan yang suci maka jelas kenajisannya. Dan dalil kenajisan anjing sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Muslim (( Sucikanlah oleh mu bekas-bekas apabila ianya dijilat atau meminumnya (didalam bekas itu) oleh anjing, maka sucikanlah tujuh kali dengan air salah satu daripadanya dicampur dengan tanah)) iaitu mensucikannya. Dan khinzir lebih buruk (kelakuan dan tabiatnya)halnya daripada anjing dan dengan sebab itulah tidak harus membelanya(khinzir)kerana keadaannya (lebih teruk atau kotor) berbeza dengan anjing”. )Hasyiyatan: 1/79)

Daripada pengertian ayat di atas jelas kepada kita bahawa kedua-dua haiwan anjing dan babi adalah tergolong dalam golongan najis yang berat (mughalazzah) sehinggakan memerlukan kepada kaedah samak iaitu dengan tujuh kali basuhan dan salah satunya dicampur dengan tanah.

Seterusnya dalam Kitab Kifayah al-Akhyar ada menyentuh mengenai kedua kulit anjing dan khinzir iaitu:
وَاَمَّا ]جِلْدَ الْكَلْبِ وَالْخِنْزِيْرِ[ وَفَرْعَ اَحَدِهِمَا فَلاَ يُطَهِّرْ بِالدِّبَاغِ عِنْدَنَا بِلاَ خِلاَفٍ لأِنَّهُمَا نَجَسَانِ فِى حَالِ الحَيَاةِ وَالدِبَاغِ اِنَّمَا يَطْهِرَ جِلْدًا نَجَسَ بِالمَوْتِ لأَِنَّ غَايَةً الدِبَاغِ نَزَعَ الفَضَلاَتِ وَدَفَعَ الاِسْتِحَالاَتِ وَمَعْلُوْمِ أَنَّ الحَيَاةَ أَبْلَغُ فِيْ ذَلِكَ مِنْ الدِبَاغِ فَاِذَا لمَ ْتَقَدْ الحَيَاتِ الطَاهِرَةِ فَأُوْلَى أَنْ لاَ يُفِيْد الدِبَاغِ.


Ertinya: “[Kulit anjing dan khinzir] dan keturunan salah satu dari keduanya tidak suci jika disamak di sisi kita tanpa ada percanggahan kerana kedua-duanya najis sewaktu ianya hidup, dan samak itu adalah untuk mensucikan kulit (semua kulit haiwan selain anjing dan khinzir) yang bernajis dengan sebab mati kerana tujuan samak adalah untuk mencabut (membuang) sisa-sisa (kotoran) dan menghalang sebarang kesulitan, sebagaimana yang diketahui sesungguhnya kehidupan itu sampai didalamnya itu dengan samak (dengan kaedah samak itu maka dapat menjamin kehidupan), maka apabila tiada terdapat kehidupan yang suci maka itulah permulaan tiada faedahnya samak itu”. (Kifayah al-Akhyar: 18).

Dalam teks diatas menegaskan bahawa semua kulit akan menjadi suci jika disamak kecuali kulit anjing dan khinzir kerana kedua-duanya sudah memang jelas kenajisannya sewaktu ia hidup dan apatah lagi jika ianya mati pun maka tetap juga menjadi najis, ini berlainan dengan haiwan yang lain yang mana semasa hidupnya tidak najis disentuh tetapi ianya menjadi najis apabila ianya telah mati dan perlu disucikan dengan kaedah samak, kerana samak itu merupakan suatu kaedah menghilangkan segala baki atau sisa-sisa kotoran yang ada pada kulit dan dengannya maka terhindarlah sebarang penyakit dan kesulitan dan dengannya dapat menjamin kehidupan.

Juga ada dinyatakan oleh Imam an-Nawawi Rahimahullah dalam kitab beliau iaitu Kitab Raudhah al-Tholibin seperti berikut:

الأََََََََوَّلَ: اَلْمُتَّخِذَ مِنَ الجِلْدِ, وَالجِلْدَ يَحْكُمَ بِطَهَارَتِهِ فِىْ حَالَيْنِ. أَحَدِهِمَا: ِاذَاْ ذُكِيَ مَأْكُوْلُ اللَحْمِ,
فَجِلْدُهُ بَاقٍ عَلَى طَهَارَتِهِ كَلَحْمِهِ, وَلَوْ ذُكِيَ غَيْرَ مَأْكُوْل, فَجِلْدُهُ نَجَسٌ كَلَحْمِهِ.
وَالثََّّانِىْ: أَنْ يَدْبَغَ جِلْدَ المَيْتَةِ, فَيُطَهِّرَ بِالدِّبَاغِ مِنْ مَأْكُوْلِ اللَحْمِ وَغَيْرِهِ, اِلاَّ جِلْدَ كَلْبٍ, أَوْ خِنْزِيْرٍ, وَفَرْعُهُمَا, فَاِنَّهُ لاَ يُطَهِّرْ قَطْعًا.


Ertinya: “Yang pertama: Apabila seseorang itu mengambil kulit, maka hendaklah kulit itu disucikannya dengan dua keadaan. Satu daripadanya: Apabila disebut ianya daripada haiwan yang dimakan dagingnya, maka kulitnya suci apabila dibersihkan (samak) sebagaimana halal dagingnya, adapun jika disebut sebagai haiwan yang tidak dimakan, maka kulitnya najis sebagaimana dagingnya.
Dan yang kedua: Untuk membersihkan kulit daripada bangkai, maka hendaklah disucikan dengan kaedah samak daripada haiwan yang dimakan dagingnya dan yang selainnya, kecuali kulit daripada anjing atau khinzir, atau apa yang lahir dari keduanya, sesungguhnya ianya (anjing dan khinzir dan apa yang lahir dari keduanya) tidak suci secara qati’e”
. (Raudhah al-Tholibin: 1/81).

Manakala dalam kitab Imam an-Nawawi Rahimahullah iaitu Kitab al-Majmu’ ada menyatakan seperti berikut:

وَأَمَّا الْكَلْبِ وَالخِنْزِيْرِ وَفَرْعَ اَحَدَهُمَا فَلاَ يُطَهِّرْ جِلْدُهُ بِالدِّبَاغِ بِلاَ خِلاَفٍ لمَاَ ذُكِرَهُ اَلْمَصْنَفْ. وَقَوْلُهُ: فَلاَ يُطَهِّرْ جِلْدَهَا بِالدِّبَاغِ, وَفِيْ بَعْضِ نَسْخِ المُعْتَمِدَةْ: جِلْدَهُمَا بِالتَثْنِيَةْ, وَكَلاَهُمَا صَحِيْحٍ, فَالتَثْنِيَةَ تَعُوْدُ اِلَىْ نَوْعَيْنِ. وَقَوْلُهُ: جِلْدَهَا, يَعُوْدُ اِلَىْ اَلأَنْوَاعِ الأَرْبَعَةِ الكَلْبِ وَالخِنْزِيْرِ وَاللَذَانِ بَعْدَهُمَا. وَأَمَّا قَوْلُهُ: كُلُّ حَيْوَانٌ نَجَسٌ بِالمَوْتِ فَاحْتِرَازَ مِمَّا لاَ يَنْجَسْ بِالمَوْتِ بَلْ يَبْقَىْ طَاهِرًا, وَذَلِكَ خَمْسَةَ اَنْوَاعَ ذُكِرَهَا صَاحِبِ حَاوِيْ: اَلسَمَكْ, وَالجِرَادْ, وَالجَنِيْن بَعْدَ ذَكَاةٍ أُمُّهُ, وَالصَيْدُ اِذَاْ قَتْلَهُ الكَلْبِ اَوْ السَهْمِ بِشَرْطِهِ, وَالخَامِسَ الآَدَمِيْ عَلَى أَصَحْ القَوْلَيْنِ.

Ertinya: “Manakala anjing dan khinzir dan apa yang lahir dari keduanya tidak suci kulitnya disamak tanpa ada khilaf sebagaimana yang disebutkan dalam al-Masnaf. Dan kata beliau: Maka tidak suci kulitnya disamak, dan dalam nasakh yang muktamad: kulit keduanya dengan pengecualian, dan kata-kata beliau adalah sahih, dan pengecualian merujuk kepada dua jenis. Dan kata beliau: kulitnya kembali kepada jenis-jenis yang empat iaitu anjing dan khinzir dan dua lagi apa yang lahir dari keduanya. Dan katanya: Semua haiwan menjadi najis dengan sebab mati, dan terdapat juga haiwan yang terpelihara yang menjadi tidak bernajis dengan sebab mati bahkan ianya kekal suci, dan ianya ada lima jenis seperti mana yang disebutkan oleh sohibi Hawi: Ikan, belalang, janin yang telah dizakatkan oleh ibunya, dan binatang buruan yang sebab kematiannya oleh anjing atau anak panah dengan syarat-syaratnya, dan yang kelima anak Adam sebagaimana pendapat yang abash”. (Al-Majmu’:1/270)

Sudah jelas rasanya pengharaman Khinzir ni dengan berpandukan kepada dalil-dalil diatas,sebarang kesilapan atau kesalahan terjemahan mungkin ada semasa saya menaqalkan daripada kitab-kitab asal, maklumla saya juga manusia biasa yang tidak boleh lari dari kesilapan,

Namun disini saya ingin berkongsi sedikit pengalaman saya di Brunei, sewaktu saya menjalani attachment di Darulifta' Brunei Darussalam, saya mendapati sepanjang saya disana berita mengenai H1N1 ini begitu digembar-gemburkan sehingga orang-orang disana apabila saya melihat tidak ada orang yang tidak memakai penutup mulut, jika ada pun mungkin boleh dibilang dengan jari, saya dapat merasakan betapa menjaganya mereka terhadap kesihatan mereka, dan berita H1N1 ini sering ditakuti disana sehinggakan saya sendiri pun takut untuk keluar kemana-mana, mungkin disini peranan media dan badan-badan tertentu supaya dapat menghebahkannya dengan lebih ditil dan terperinci,

Tamat sudah 2 bulan attachment saya disana, saya pulang ke Malaysia pada waktu itu dan tiba di airport LCCT pada pukul lebih kurang 11.00 malam, sampai disana saya diberikan penutup mulut oleh doktor yang bertugas di bahagian pemeriksaan kesihatan, sebaik sahaja saya keluar dari pintu airport, saya merasa pelik, kerana semua orang memandang saya kerana memakai penutup mulut, saya merasa kehairanan apa yang tidak kena saya memakai penutup mulut??? saya mendapati semua yang berada disitu tidak memakainya, seolah-olah tiada apa yang berlaku, disini menunjukkan sikap rakyat Malaysia yang masih tidak prihatin terhadap menjaga kesihatan, saya tertanya-tanya dalam diri, bukankah H1N1 ini penyakit yang berbahaya yang boleh mengundang maut, mengapa mereka semua buat seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku, adakah kempen-kempen yang dilakukan oleh pihak kerajaan belum dimaksimakan??? atau kesedaran dalam diri itu yang tidak ada?...

Setelah sebulan saya di UKM, alhamdulillah banyak saya mendapati orang-orang disekeliling saya yang memakai penutup mulut, ini satu anjakan yang bagus, dan sekaligus dapat mengelakkan lagi tersebarnya virus H1N1 ini.

Maka timbul pula saranan daripada pihak kerajaan supaya IPT-IPT ditutup sementara dan mahasiswa/i disuruh pulang ke rumah masing-masing, saya merasa hairan adakah ini satu idea atau buah fikiran yang membina??? bukankah ianya akan membuatkan lebih banyak penularan virus ini, apabila masing-masing pulang ke rumah sudah pasti setiap pelajar mempunyai adik-beradik yang lain, dan jika seorang pelajar itu telah dijangkiti semenjak di ipt dan tidak dapat dikesan lagi, sudah pasti ia akan membawa penularan kepada adik-beradik mereka yang lain, jika sebuah rumah ada mempunyai 4 orang adik beradik maka keempat-empat mereka akan turut berisiko, bukankah ini satu penularan yang amat mudah yang saya rasa terlepas pandang....fikir-fikirkanlah

Akhir kalam saya berdoa semoga bala' dari Allah ini akan segera terlerai, mudah-mudahan....AMINN...

YA ALLAH AMPUNILAH DOSA-DOSA KAMI, LERAIKANLAH BALA BENCANA YANG MENIMPA KAMI, SESUNGGUHNYA ENGKAU TUHAN YANG MAHA PENGAMPUN DAN PENGASIH, KASIHANILAH HAMBA-HAMBAMU YA ALLAH.....AMINN....

Currently have 0 comments:

Leave a Reply

Post a Comment

KLIK UNTUK BERSEDEQAH